<body bgcolor="black">Haven't been a Member? Register here!

Community Xtreme [ Cx]</body>
Pencarian
 
 

Display results as :
 


Rechercher Advanced Search

Latest topics
Radio N3
December 2016
MonTueWedThuFriSatSun
   1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031 

Calendar Calendar

Visitor Country
free counters
TIme

Kebohongan Bisa Dideteksi dari Bentuk Wajah

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Kebohongan Bisa Dideteksi dari Bentuk Wajah

Post  AyaxO on Mon Jul 25 2011, 16:24

ilwaukee, Mendeteksi kebohongan tidak harus dilakukan dengan alat khusus seperti yang sering dipakai para agen rahasia saat menginterogasi musuh. Menurut penelitian, orang jujur bisa dibedakan dari tukang tipu hanya berdasarkan bentuk wajahnya.

Bagian wajah yang diamati adalah lebar muka secara rata-rata, jika semakin lebar maka kemungkinan besar orang tersebut cenderung suka berbohong. Sebaliknya jika wajahnya sempit alias tirus, maka orang tersebut biasanya lebih jujur dan bisa dipercaya.

Etnis tertentu mungkin mewarisi bentuk wajah yang lebih lebar dibanding etnis yang lain. Karena itu yang dikatakan memiliki wajah yang lebar adalah ketika dibandingkan dengan ukuran wajah rata-rata pada ras atau etnisnya sendiri, bukan dibandingkan dengan etnis yang lain.

Teori ini dibuktikan dalam penelitian Michael Haselhuhn, PhD, seorang profesor manajemen dari University of Wisconsin di Milwaukee. Dalam penelitian tersebut, Prof Haselhuhn melibatkan 115 mahasiswa tanpa membedakan asal usul dan latar belakang etnisnya.

"Temuan kami menunjukkan struktur wajah seseorang bisa menunjukkan perilakunya yang terkait dengan kejujuran. Namun perlu kami tekankan ada banyak faktor lain yang mempengaruhinya," ungkap Prof Haselhuhn seperti dikutip dari Menshealth.com, Kamis (14/7/2011).

Prof Haselhuhn menambahkan, kecenderungan ini diduga berkaitan dengan naluri manusia dalam menghindari konfrontasi atau keributan dengan menganggap wajah lebar tampak lebih galak. Karena banyak yang merasa segan, maka orang berwajah lebar cenderung merasa berkuasa lalu berperilaku semaunya.

Meski demikian, hingga saat ini hasil penelitian Prof Haselhuhn belum pernah dijadikan standar baku untuk mendeteksi kebohongan. Alat-alat lie detektor atau pendeteksi kebohongan yang umum dipakai masih menggunakan teknologi lama, antara lain sebagai berikut seperti yang pernah ditulis detikHealth sebelumnya.

Pneumograph, untuk mendeteksi ritme nafas, ditempelkan pada bagian dada dan perut, bekerja ketika ada kontraksi di otot dan udara di dalam tabung.
Blood Pressure Cuff, untuk mendeteksi perubahan tekanan darah dan detak jantung, ditempelkan pada bagian lengan atas, bekerja seiring dengan suara yang muncul dari denyut jantung atau aliran darah.
Galvanic skin resistance (GSR), untuk mendeteksi keringat terutama di daerah tangan, ditempelkan pada jari-jari tangan, bekerja dengan mendeteksi seberapa banyak keringat yang keluar ketika dalam keadaan tertekan dan berbohong.

AyaxO
Letnan Member
Letnan Member

Browser : Mozilla Firefox
Element : Water
Male Total Post : 174
Cash : 426
Reputation : 1
Join date : 23.07.11
Age : 20
Lokasi : On The FlooR
Country : Canada
Mood : devil

Lihat profil user

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas

- Similar topics

 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik